Kongres tampaknya akan menyelesaikan nasib yurisdiksi kripto — 2022

Kongres tampaknya akan menyelesaikan nasib yurisdiksi kripto — 2022

Seorang staf Senator Amerika Serikat Cynthia Lummis percaya bahwa Kongres Amerika Serikat harus turun tangan dan menyelesaikan perselisihan antara Biaya Sekuritas dan Perdagangan (SEC) dan Biaya Pembelian dan Penjualan Komoditas Berjangka (CFTC) mengenai siapa yang mengatur mata uang kripto jika masalah tersebut tidak dapat diselesaikan. diselesaikan secara internal.

Kesulitannya berasal dari 2014, ketika CFTC pertama kali menegaskan yurisdiksi atas mata uang digital. Ini kemudian ditegaskan kembali oleh putusan pengadilan Federal AS pada tahun 2018, yang mengakui bahwa CFTC memiliki yurisdiksi untuk menuntut penjahat atas keadaan penipuan yang melibatkan mata uang digital. Meskipun demikian, SEC yang sebagian besar telah menyelidiki pertukaran crypto dan properti crypto yang berbasis di AS sejauh ini.

Pada hari Rabu, Senator Debbie Stabenow dari Michigan dan John Boozman dari Arkansas meluncurkan Undang-Undang Keamanan Klien Komoditas Digital 2022 (DCCPA). Jika faktur diserahkan ke dalam peraturan oleh legislatif AS, CFTC dapat diberikan hak untuk mengontrol komoditas digital.

Terutama, DCCPA akan mengklasifikasikan masing-masing Bitcoin (BTC) dan Ether (ETH) sebagai komoditas digital dan tidak pernah menjadi sekuritas. Itu sangat penting karena ketua SEC Gary Gensler baru-baru ini menyatakan dalam sebuah wawancara dengan saluran informasi perusahaan AS CNBC bahwa BTC adalah satu-satunya cryptocurrency yang dia sukai dengan label sebagai komoditas:

“Beberapa, seperti Bitcoin — dan itulah yang akan saya katakan karena saya tidak akan berbicara tentang salah satu dari token ini, tetapi pendahulu saya dan yang lainnya telah mengatakan bahwa mereka adalah komoditas.”

Terlepas dari ketegangannya, staf Lummis menganggap faktur DCCPA memiliki kemungkinan lebih rendah dari 50% untuk diserahkan tahun ini:

“Satu-satunya pendekatan yang akan dilewati kedua faktur tahun ini adalah bahwa jika peristiwa black swan bencana, seperti perubahan besar AS runtuh, mungkin menggalang anggota parlemen.”

Informasi tersebut muncul setelah SEC mulai menyelidiki perubahan crypto senilai $ 20 miliar Coinbase, tetapi staf Lummis juga mengakui bahwa setiap perubahan crypto yang berbasis di AS sedang diselidiki dalam beberapa jenis.

Terkait: Investigasi Coinbase SEC mungkin memiliki hasil ‘parah dan mengerikan’: Pengacara

Di bawah peraturan AS, pemeriksaan Howey menentukan apakah suatu transaksi merupakan kontrak pendanaan (keamanan) atau tidak. Cek menyatakan bahwa kontrak pendanaan ada “ketika ada pendanaan tunai di perusahaan biasa dengan harapan pendapatan yang terjangkau yang akan diperoleh dari upaya orang lain.”

Jika ETH, atau aset kripto apa pun dalam hal ini, ditemukan termasuk dalam definisi ini, maka pertukaran kripto yang berbasis di AS dapat secara ilegal membeli dan menjual sekuritas. SEC baru-baru ini mendaftarkan 9 aset kripto sebagai sekuritas.

Author: Stephen Nelson