Filipina mendorong lagi menentang pertukaran luar negeri, 2022

Filipina mendorong lagi menentang pertukaran luar negeri, 2022

Tekanan pada crypto meningkat dengan cepat di Filipina. Setelah kumpulan pemogokan kontroversial terbaru dari regulator negara bagian dan tank asumsi asli, lembaga keuangan pusat negara itu mengungkapkan peringatan kepada penduduk, mencegah mereka mengambil bagian dalam operasi apa pun dengan pertukaran crypto yang tidak terdaftar atau di luar negeri. Pengumuman itu sendiri tidak terdengar mengancam tetapi diambil dalam konteks perkembangan yang menyertainya, itu membuat negara 112 juta menjadi daerah bergolak untuk crypto.

Pada hari Kamis, Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) mengungkapkan pemberitahuan peringatan kepada penduduk negara itu, “sangat mendesak” mereka untuk tidak mengurus pemasok layanan aset digital (VASP) yang tidak terdaftar atau berdomisili di luar negeri.

Lembaga Keuangan menekankan bahwa setiap penawaran dengan barang-barang digital adalah tindakan berisiko tinggi sendiri, dan dengan platform luar negeri, terjadi masalah lebih lanjut dalam memaksakan jalan resmi dan keselamatan pembeli. Itu membuat masyarakat umum memiliki 19 VASP terdaftar untuk melakukan operasi mereka.

Rekor hampir tidak akan meluas, setidaknya dalam tiga tahun berikutnya, sebagai akibat dari memorandum BSP menghentikan kesulitan lisensi VASP terbaru pada 1 September. Begitulah cara BSP memahami kemantapan yang rapuh dalam menjual inovasi di bidang keuangan dan mengelola bahaya.

Mungkin pada dasarnya yang paling menarik bagian dari topik pertimbangan salah satu pertukaran crypto terbesar di dunia, Binance, yang berusaha untuk memperoleh lisensi nasional dan, harus nota BSP diambil secara signifikan, memiliki waktu kurang dari dua minggu untuk melakukannya.

Pelajari lebih lanjut: Transformasi digital Filipina dapat menjadikannya pusat kripto baru

Dalam wawancara terbaru dengan Cointelegraph, kepala Binance Asia-Pasifik, Leon Foong, menyebutkan bahwa mereka telah menyerahkan dokumen terkait untuk mengumpulkan lisensi namun tidak dapat memberikan rincian lain karena dapat dirahasiakan. Masalahnya adalah bahwa Biaya Sekuritas dan Pertukaran Filipina (SEC) telah memperingatkan masyarakat umum untuk tidak membelanjakan uang di Binance, mengulangi perasaan tangki asumsi Infrawatch PH, yang sebelumnya telah melobi untuk melarang perubahan atas dugaan promosi yang melanggar hukum.

Pada saat yang sama, Filipina tidak menganggap dirinya terlalu ketat atau proteksionis dalam hubungannya dengan bisnis kripto. Karena BSP mengklaim dalam pernyataan tertulisnya kepada Cointelegraph pada hari Senin, ia melihat “banyak keuntungan yang terkait dengan crypto dan blockchain.” Sangat ingin mengiklankan pelatihan kripto. Khususnya, BSP mengungkapkan niatnya untuk menjauhkan diri dari “batas vital apa pun pada investasi kripto atau pembelian dan penjualan pada tingkat ini.” Tujuan regulator pada “hukum berbasis risiko dan proporsional.”

Meskipun demikian, negara ini tetap menjadi tempat liburan yang menarik secara hipotetis untuk crypto. Ini dianggap sebagai salah satu dari banyak ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di planet ini, dan lebih dari 11,6 juta barang digital pribadi Filipina, menempatkannya di urutan kesepuluh di seluruh dunia dalam hal adopsi.

Author: Stephen Nelson