BlueBenx memecat pekerja, menghentikan penarikan dana dengan alasan peretasan $32M 2022

BlueBenx memecat pekerja, menghentikan penarikan dana dengan alasan peretasan $32M 2022

BlueBenx, platform pinjaman kripto Brasil, dilaporkan memblokir semua 22.000 pelanggannya untuk menarik dana mereka menyusul dugaan peretasan yang menghabiskan $32 juta (atau 160 juta aktual Brasil). Meskipun tidak ada rincian tentang peretasan yang diperoleh, perusahaan diduga memberhentikan sebagian besar pekerjanya.

BlueBenx bergabung dengan daftar periksa perusahaan crypto yang meningkat yang tidak memenuhi janji mereka akan pengembalian hasil selangit musim dingin crypto ini. Pemberi pinjaman crypto Brasil menjanjikan pengembalian sebanyak 66% untuk pelanggan yang berinvestasi dalam cryptocurrency melalui berbagai jalur pendapatan internal.

Sebuah laporan dari papan informasi asli Portal do Bitcoin menyoroti bahwa BlueBenx menghentikan semua jenis penarikan setelah mengalami peretasan “sangat agresif”. Menurut pengacara BlueBenx, Assuramaya Kuthumi, penyerangan itu mengakibatkan kerugian sebesar $32 juta, yang menurut pembeli berat untuk dipertimbangkan — mengingat kurangnya keterbacaan tentang dugaan peretasan.

Dalam frasa (diterjemahkan secara kasar) dari investor yang tidak disebutkan namanya menginstruksikan Portal do Bitcoin:

“Saya merasa ada kemungkinan besar bahwa itu adalah penipuan karena kisah penyerangan peretas yang lengkap ini terlihat seperti omong kosong, satu hal yang mereka ciptakan.”

Kurangnya kepercayaan di antara pembeli berasal dari kenyataan bahwa beberapa platform kripto — yang memberikan hasil yang berlebihan — telah menduga situasi terkait sebelumnya, di mana mereka mendapati diri Anda menghentikan penarikan dana sambil menyembunyikan ketidakmampuan mereka dalam memenuhi pengembalian yang dijanjikan sebelumnya kepada pelanggan. .

Terkait: Pembeli beralih ke hasil crypto berisiko lebih rendah — Block Earner GM

Mempertimbangkan meningkatnya bahaya yang terkait dengan perusahaan hasil tinggi, seperti yang disebutkan di atas, pembeli crypto saat ini sedang beralih untuk mencoba hasil crypto berisiko rendah sebagai metode yang lebih aman.

Block Earner, sebuah perusahaan fintech Australia, menyaksikan lonjakan pembeli yang mencari “model yang jauh lebih tidak berbahaya” dari pengembalian ini. Mengobrol dengan Cointelegraph, supervisor normal perusahaan Apurva Chiranewala mengatakan:

“Jika risiko telah meningkat secara signifikan untuk pengembalian ini, orang-orang ini benar-benar mulai bergabung dengan kami karena kami tampaknya menjadi model yang jauh lebih berisiko dari produk pengembalian dua digit ini.”

Karena variasi dalam sentimen inverter ini, perusahaan crypto seperti Block Earner diharuskan untuk secara bersamaan membangun produk institusional karena meningkatnya keingintahuan di bidang itu.

Author: Stephen Nelson