Bitcoin Adalah Situasi Keuangan Lain, Kata CEO Franklin 2022

Bitcoin Adalah Situasi Keuangan Lain, Kata CEO Franklin 2022

Banyak individu bereaksi dengan cara lain terhadap situasi Bitcoin saat ini dan sistem keuangan di seluruh dunia. Sebelum sekarang dua kuartal berturut-turut, AS telah membukukan PDB yang merugikan, mengakibatkan lonjakan biaya oleh Fed. Meskipun beberapa orang menyatakan bahwa tidak ada inflasi, pengaruhnya semakin nyata.

Presiden dan CEO Franklin Templeton, Jenny Johnson, telah menyampaikan pandangan tentang situasi keuangan internasional saat ini. Johnson mengakui bahwa sementara situasi moneter dalam keadaan tragis, Bitcoin tetap menjadi gangguan terbesarnya.

CEO Johnson mengaitkan pendapatnya selama wawancara terakhir. Dia berbicara tentang skenario keuangan yang berlaku sebagai gangguan.

Dalam kata-katanya, itu adalah salah satu yang terbaik untuk terjadi pada pemasok uang saat ini. Meskipun sejumlah orang melihat Bitcoin sebagai emas digital dan aset yang akan menciptakan lindung nilai terhadap inflasi, Johnson memiliki pendirian yang berbeda. Baginya, BTC hanyalah gangguan pembeli dari semua masalah moneter yang ada.

Selain itu, CEO tidak memiliki persepsi bahwa pemerintah mungkin menjadikan Bitcoin sebagai aset dominan untuk perubahan luar negeri. Dia menyatakan bahwa itu adalah kepercayaan khas masa lalu untuk itu terjadi karena beberapa argumen akan meletus.

Dalam hal pengetahuan blockchain, CEO memiliki kemungkinan yang kuat mengenai hal itu. Dia dikenal sebagai perubahan olahraga, menyatakan bahwa itu akan membawa perbedaan konstruktif mungkin untuk semua industri.

Bitcoin berdiri di atas $24.000 pada grafik | Pasokan: BTCUSDT di TradingView

Johnson menyatakan bahwa Franklin Templeton tetap memberikan penyedia cryptocurrency kepada pembelinya. Selain itu, perusahaan seharusnya tidak berencana untuk menghentikan pilihan layanan tersebut sekarang. Franklin Templeton adalah agen induk multinasional Amerika. Ini membanggakan sejumlah anak perusahaan. Ini fitur sebagai perusahaan pendanaan dunia dan berbasis pada tahun 1947 di New York Metropolis.

Outplay Merusak Dunia Namun Bitcoin Memperoleh Momentum

Selama beberapa tahun sebelumnya, seluruh sistem internasional Anda memiliki pengaruh yang menghancurkan dari penyebaran COVID-19. Ini tetap salah satu dari banyak pandemi dunia yang menyenangkan yang merenggut puluhan juta orang dari negara yang berbeda.

Dengan adanya serbuan dan dampak dari pandemi ini menimbulkan distorsi dalam berbagai aspek kehidupan, khususnya kehidupan sosial. Pengaruh umum pada sistem moneter cukup besar.

Untuk menjaga kelangsungan sistem keuangan melalui bencana, beberapa bank sentral negara, terutama Federal Reserve AS, mencetak uang asing ekstra fiat. Namun demikian, jalan seperti itu mengambil tarikan yang merugikan setelah dua tahun. Dunia sebagian besar berjuang melawan kenaikan biaya inflasi dengan komponen yang berbeda.

Rusia dan presidennya, Vladimir Putin, mendapat kesalahan dari dunia Barat, yang dipelopori oleh AS. Mereka juga mengurangi hubungan keuangan dengan Rusia.

Selain itu, Rusia telah mengambil yang tertinggi sebagai negara yang paling terkena sanksi secara global. Namun Rusia bertekad untuk membalas dengan menghentikan pengiriman bahan bakar ke beberapa negara Eropa.

Banyak negara bagian tidak memiliki pasokan yang berbeda dan menjadi terdampar. Gerakan ini sebaliknya menaikkan harga energi listrik, menghasilkan kenaikan nilai untuk semua barang. Hasil lengkap acara berubah menjadi lebih berbahaya.

Gambar unggulan dari Pixabay, grafik dari TradingView.com

Author: Stephen Nelson