Apakah pertukaran crypto non-KYC seaman teman mereka yang mematuhi KYC? 2022

Apakah pertukaran crypto non-KYC seaman teman mereka yang mematuhi KYC?  2022

Banyak yang melihat penerapan instrumen Know Your Buyer (KYC) di crypto sebagai pencegah Bitcoin (BTC) Normal, yang sebagian besar mempromosikan transaksi peer-to-peer anonim. Meskipun demikian, regulator tetap menerapkan penerapan KYC dan anti pencucian uang (AML) sebagai metode untuk memastikan keamanan dan keselamatan pembeli terhadap penipuan moneter.

Sementara sebagian besar pertukaran crypto telah mulai menerapkan saran peraturan untuk tetap berada di garis depan adopsi arus utama crypto, pembeli tetap memiliki pilihan untuk pergi ke pertukaran crypto yang mempromosikan anonimitas yang lebih baik dengan tidak memaksakan proses KYC. Namun apakah memilih yang terakhir sebagai investor menyiratkan kompromi pada keamanan?

Soal kepercayaan

Anonimitas paling sering digunakan setiap metode. Pemilik rumah pertukaran crypto yang mengoperasikan operasi non-KYC (atau tidak sesuai) biasanya memilih untuk tetap tanpa nama untuk menghindari pengawasan resmi. Akibatnya, pembeli harus memiliki tingkat kepercayaan yang berlebihan dalam diri individu yang bertanggung jawab untuk mengoperasikan alternatif.

Kemudian lagi, pertukaran terdesentralisasi yang sesuai dengan dYdX menggunakan protokol tanpa kepercayaan untuk membangun platform pembelian dan penjualan yang dikendalikan komunitas. Ini, pada gilirannya, menanamkan kepercayaan di dalam pembeli terlepas dari tidak ada mandat KYC di platform.

Selanjutnya, memantau laporan monitor platform dan individu yang mengoperasikannya menjadi sangat penting saat membeli dan menjual di platform non-KYC.

Blockchain mengingat tanpa henti

Sedangkan yang cocok mendukung lukisan keuangan konvensional crypto sebagai instrumen pencucian uang, transaksi cryptocurrency terlarang terus menurun dari tahun ke tahun. Terlepas dari kemudahan menggunakan cryptocurrency tanpa verifikasi KYC, pengujian Chainalysis mengkonfirmasi bahwa hanya 0,15% dari semua transaksi crypto pada tahun 2021 telah dikaitkan dengan tindakan terlarang.

Selain itu, informasi blockchain yang tidak dapat diubah mengizinkan pihak berwenang untuk menelusuri kembali pemilik rumah dari transaksi, tambahan yang menghalangi pelaku berbahaya untuk menggunakan crypto — masing-masing platform KYC dan non-KYC — untuk mendanai praktik mereka.

Sifat abadi dari blockchain telah memungkinkan pihak berwenang di seluruh dunia untuk mencari scammers, penipu dan pencuci kejahatan yang mereka dedikasikan bertahun-tahun di masa lalu.

Bukan kunci Anda, bukan uang tunai Anda

Salah satu dari banyak masalah terbesar ketika bekerja dengan pertukaran crypto adalah kurangnya manajemen atas properti. Cryptocurrency yang disimpan melalui pertukaran crypto menyiratkan penyerahan kunci pribadi ke alternatif.

Memanfaatkan pertukaran crypto yang tidak terverifikasi yang tidak memasarkan kebutuhan KYC membuat pembeli menghadapi bahaya kehilangan dana mereka sepenuhnya. Sementara setiap jenis pertukaran – sesuai dan tidak sesuai dengan KYC – mengharuskan pembeli menyerahkan properti kripto mereka ke acara ke-3, pertukaran yang mematuhi KYC menanamkan kepercayaan yang lebih baik di antara pembeli dan regulator.

Balasan untuk pertanyaan ‘Apakah pertukaran kripto non-KYC aman?’ terletak pada pemahaman nuansa tersebut di atas. KYC atau tidak, pembeli crypto tetap rentan terhadap bahaya yang terkait dengan komponen eksternal seperti niat pemilik dan praktik bisnis yang curang, serta tidak mendapat dukungan dari pemerintah federal.

Selain itu, berinvestasi dengan alternatif kripto non-KYC hadir dengan batasan nilai jual dan beli, token yang dapat diperoleh, dan berbagai penyedia yang disediakan oleh pemasok.

Author: Stephen Nelson